Open top menu
CBR K45 BOGOR CLUB Silaturahmi Riders k45 Bogor
Saturday, 29 April 2017
no image


Kekecewaan terhadap kepemimpinan Joko Widodo sebagai Presiden RI mulai memunculkan reaksi di kalangan mahasiswa. Rencananya pada 20 Mei 2015 mendatang, ribuan aktivis mahasiswa dari berbagai jaringan elemen kampus di daerah berencana menyerbu masuk Jakarta untuk menggelar aksi besar-besaran.

Aksi tersebut akan digelar secara besar-besaran di depan Istana Negara di Jalan Medan Merdeka, Jakarta Pusat. Pihak aparat kepolisian diminta untuk tidak menghalangi.

“Sekitar seminggu sebelum tanggal 20 Mei, rekan-rekan mahasiswa dari berbagai daerah akan masuk Jakarta untuk bergabung dalam aksi besar-besaran di Istana Negara,” demikian pesan singkat yang disebarkan oleh Progres 98, Sabtu (21/3/2015).

Disebutkan bahwa perwakilan dari kelompok mahasiswa yang tergabung dalam Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) di Pulau Jawa akan tiba di Jakarta pada 18-19 Mei 2015.

Aksi ini sebagai simbol bahwa suara kekecewaan rakyat secara perlahan mulai berembus dan menggugah kesadaran mahasiswa di seluruh tanah air untuk bergerak dalam sebuah konsolidasi aksi nasional.

Informasi yang kami himpun dari beberapa sumber menyebutkan, konsolidasi lintas elemen aksi mahasiswa dan rakyat tersebut terus bergulir.

Progres 98 menyerukan kepada seluruh kalangan pendukung perubahan untuk bersatu mendukung aksi mahasiswa dalam gerakan Kebangkitan Nasional 20 Mei.

“Sudah saatnya seluruh potensi anak bangsa bersatu dan bergerak mengepung Istana Negara melalui aksi damai untuk mendesak Jokowi – JK diturunkan dari kekuasaan,” seruan Progres 98 melalui fan page http://www.facebook.com/progres.98

Di antara penggagas aksi ini adalah para mantan aktivis 1998 dan perhimpunan alumni dari berbagai perguruan tinggi di Jakarta. Mereka telah menyiapkan serangkaian pertemuan untuk kesiapan aksi besar-besaran tersebut.


Editor : Redaktur | teropongsenayan.com
tag: #Jokowi  #demo mahasiswa

Read more
Friday, 28 April 2017
no image


Home  Berita  Katanya “Dua Minggu Kelar, Tinggal Panggil Prog

“Saya kalo bekerja selalu pake target! Tahu saya, target itu HARUS TERCAPAI. Kalo ndak tercapai, ya urusannya akan lain…”

Pak, cuma mau ngingetin, dulu ada yang pasang target “DUA MINGGU SELESAI!”

Kira-kira sudah tercapai belum ya targetnya???

Katanya tinggal panggil programmer, ahli IT, bikin “e-e”an cukup 2 minggu bakal kelar.

Nah kalo sudah 2,5 tahun gak kelar juga, apa targetnya direvisi atau yang bikin target di”reshuffle” ya Pak???

27 Oktober 2014 melantik kabinet Kerja untuk pertama kali.

Tidak sampai 10 bulan kemudian…

12 Agustus 2015 mereshuffle kabinet Kerja jilid 1.

Hanya 11 bulan kemudian…

27 Juli 2016 mereshuffle kabinet Kerja jilid 2.

Kini, 9 bulan kemudian, mulai menyindir kinerja menterinya.

2017 segera menyusul reshuffle kabinet Kerja jilid 3?

Demi menyediakan tempat buat sang “adik” tercinta yang gak laku dijual untuk jabatan publik yang harus didapat melalui ajang pemilihan??

Kalau itu terjadi, 2,5 tahun menjabat, sudah 3 kali bongkar pasang kabinet.

Kalau dalam organisasi, suatu organisasi yang keseringan berubah komposisi pengurusnya, itu organisasi yang labil.

Kalau perusahaan keseringan gonta ganti direksi dan manajer, pasti itu perusahaan yang bad managed.

Kalau ibarat orang menikah, bolak balik kawin cerai. Malah ada yang sudah dicerai, dirujuk lagi.

Sesungguhnya perbuatan/tindakan seseorang adalah cerminan dari pikirannya.

Orang yang kokoh pendirian, yang istiqomah, yang yakin dengan keputusannya, gak akan gampang berubah pikiran dan “membuang” orang/pihak lain hanya untuk menyelesaikan masalah yang sesungguhnya berasal dari ketidakmampuan dirinya menjadi problem solver.

Jadi, yang selesai dua minggu apa?

E ndilalah…

E la dhalah…

E jebule…

E lha kok ngene…

E…, ora ngoco dhisik

(Iramawati Oemar)
Read more
no image


Lelaki berkacamata minus itu keluar dari pintu dan menyambut dengan hangat. Senyumnya mengembang lebar di wajahnya yang berseri.

Dengan peci berwarna putih, bersarung kotak-kotak, dan berbaju koko putih lengan panjang dengan aksen colekat muda memanjang ke bawah, Buni Yani mempersilakan saya masuk ke rumahnya, di kawassan Cilodong, Depok, Jawa Barat. Sebuah rumah yang asri, dengan tetananaman di halaman. Rumahnya sama sekali tidak besar, hanya tipe 45 dengan luas lahan 114 m2.

Saya tidak mengira, Senin sore itu akhirnya bisa jumpa dengan sosok yang berjasa besar kepada umat Islam ini. Lewat unggahan video pidato Basuki Tjahaya Purnama alias Ahok di Kepulauan Seribu yang menista surat al Maidah ayat 51, Buni berhasil membangkitkan ghiroh ummat atas penistaan terhadap agamanya.

“Rasa cemburu atau ghiroh dalam konteks beragama adalah konsekuensi dari Iman itu sendiri. Jika agamamu, nabimu, kitabmu dihina dan engkau diam saja, jelaslah ghiroh telah hilang darimu. Jika ghiroh telah hilang dari hati, gantilah bajumu dengan kain kafan. Sebab kehilangan ghiroh sama dengan mati,” tulis ulama besar Buya Hamka dalam bukunya yang berjudul Ghiroh.

Ghiroh yang dipantik video penistaan agama oleh Ahok inilah yang berbuah protes yang merebak di mana-mana. Demo yang berbalut tajuk aksi bela Islam digelar berjilid-jilid di Jakarta, melibatkan ratusan ribu bahkan jutaan umat yang ikhlas datang dari seantero negeri.

Buni berperawakan sedang saja, bahkan bisa disebut kecil. Lelaki kelahiran Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB) 48 tahun lalu itu benar-benar bersahaja. Kami duduk di ruang tamu dengan lebar tiga meter. Hanya ada satu set meja kursi sederhana berwarna cokelat gelap. Jarak ruang tamu dan ruang keluarga yang juga merangkap ruang makan hanya dipisah oleh lemari buku kecil. Di sisi kiri pintu, juga ada lemari buku yang susunannya tidak bisa disebut rapi. Mungkin karena si empunya memang hobi membaca, hingga belum sempat meletakkan kembali buku yang usai dibacanya dengan rapi.

Sejak menjadi tersangka akibat video unggahannya menjadi viral, Buni memang harus mengubah ritme hidupnya. Sebelumnya dia adalah dosen di salah satu perguruan tinggi swasta di Jakarta Pusat. Namun, seiring dengan merebaknya kasus penistaan agama oleh Ahok, berbagai intimidasi dan ancaman terus bertubi-tubi menimpanya. Gangguan dan prilaku premanisme bahkan juga menghinggapi kampus tempatnya mengajar. Tidak ingin masalahnya merembet ke kampus, Buni memilih mengundurkan diri sebagai pengajar.

Tapi teror terus saja bergelombang datang. Telepon genggamnya dipenuhi berbagai pesan dan ancaman. Bahkan ada juga beberapa ancaman yang akan membunuh. Namun baginya semua itu dianggap sebagai risiko perjuangan.

“Syukur alhamdulillah, sejauh ini terror dan ancaman itu hanya ditujukan kepada saya saja. Allah masih melindungi anak dan istri dari hal serupa itu. Tapi beberapa kali para peneror datang ke rumah dengan mobil. Mereka tidak memang masuk, tapi hanya mondar-mandir di gang depan. Sesekali mereka memarkir mobilnya cukup lama pas di depan rumah tanpa keperluan yang jelas. Sepertinya orang-orang itu memang bermaksud menjatuhkan mental saya dan keluarga,” paparnya.

Obrolan hangat di sore yang cerah itu harus terhenti sejenak. Saya harus pamit ke masjid. Maklum, tadi berangkat belum masuk waktu sholat ashar. Kereta commuter line yang mengangkut saya dari stasiun Bojong Indah, Jakbar, memang tepat waktu. Tapi Obeth, anak muda pengemudi ojek Grab yang membawa saya dari stasiun Depok, rupanya tidak kenal jalan dan daerah Cilodong. Akibatnya kami harus berputar-putar memakan waktu hampir satu jam. Jadilah saya telat melaksanakan shalat ashar.

Buni memang tuan rumah yang baik. Dia tidak saja menunjukkan masjid di komplek perumahan itu, tapi juga menemani menuju lokasi. Saya memintanya kembali ke rumah begitu masjid yang dituju tampak. Usai, shalat saya segera kembali karena tidak sabar ingin melanjutkan obrolan yang amat menarik tadi.

Sambil menyeruput teh manis di cangkir dan
Read more
Tuesday, 24 January 2017
no image

Pernyataan Sekjen PDIP yang terkesan menantang Habib Rizieq sebaiknya ditarik kembali. Karena pernyataan tersebut akan menghancurkan PDIP sendiri. Demikian dikatakan aktivis politik Yudi Syamhudi Suyuti dalam pernyataan kepada suaranasional, Kamis (19/1).

Kata Yudi, Habib Rizieq sudah menyatakan siap berdialog secara kekeluargaan dengan Ibu Megawati Soekarnoputri dan PDIP. Sehingga jika tawaran akan persatuan justru dibalas dengan perlawanan, maka PDIP lah sumber pemecah belah dan antikebhinekaan.

“Keinginan Habib Rizieq untuk berdialog adalah bentuk jiwa besar seorang pemimpin umat Islam yang nasionalis. Habib Rizieq disini sangat memahami tentang kebhinekaan,” ungkap Yudi. Yudi mengatakan, kekuatan Islam di belakang Habib Rizieq ini, jauh lebih besar dan lebih kuat dibanding PDIP.

“Bahkan saat ini kekuatan Islam juga didukung kekuatan Nasionalis dan Kerakyatan yang sangat solid dalam satu front,” ungkap Yudi. Menurut Yudi, tidaklah sulit untuk memenangkan perang melawan dengan PDIP.

Baik perang politik, hukum ataupun perang fisik. Apalagi PDIP, Ibu Megawati dan Presiden Jokowi sedang tidak populer di sebagian besar masyarakat. “Karena kasus penistaan agama oleh Ahok, kemudian berpotensi gagalnya proyek infrastruktur Jokowi dan dugaan keterlibatan korupsi Sekjen PDIP,” jelas Yudi.

Yudi mengatakan, musyawarah dan dialog akan lebih bernilai bagi bangsa Indonesia, dibandingkan dengan adu kekuatan. Adu kekuatan akan hanya menguntungkan bangsa lain. “Jadi kita semua berharap, persoalan antara Habib Rizieq dan Ibu Megawati Soekarnoputri dapat selesai secara kekeluargaan.

Dan tidak perlu terjadi benturan besar. Semoga Ibu Megawati dan PDIP juga memiliki jiwa nasionalis yang sama dengan Habib Rizieq,” pungkas Yudi.

Read more

Labels

Sepak Bola Tips Komputer Politik Berita terkini Harga Handphone Obat Penyakit Sex Harga Motor Kata Mutiara Mario Teguh Moto GP Lowongan Pekerjaan September 2013 Download Aplikasi Android Download Game PC Keesamus Piala AFF 2016 Agisti Nuciana Download Game Android Proposal Otomotif Polri Tutorial Blog berita terbaru tips psikotes kerja Agis CBR K45 BOC Download Game dan Aplikasi HP Harga Laptop Lowongan Pekerjaan Mei 2014 UFO islami novi umarlia pekerjaan Ahok BPPTIK Basket Bola Voli CBR K45 JAC Habib Muhammad Rizieq Shihab Perang Dunia Ketiga Piala Bhayangkara Ps polri Reski Ainal Yakin Teroris Tips Android Torabika Soccer Champions Valentino Rossi lowongan kerja agustus 2016 Aksi 212 BBM BPRTIK Film Baru Harga Mobil ISC KPK Kisah Nyata Komedian Liga Champions Mark Marquez Pengumuman hasil tes Piala Dunia 2014 Rumah Tangga SMKN 2 Bogor Selebriti Trik Internet Gratis sim yunus #kamitidaktakut A Astra B BlackBerry C Cara membuat virus Ceklis Cristiano Ronaldo Curug barong D Dakwah Delay E F Fast and Furious G Game PC H Hasil Pertandingan I J Jakarta Jalan-jalan Jokowi K Klasemen L Leuwi hejo Lowongan Pekerjaan Terbaru M Malaysia Myanmar Nikah Olga Syahputra PT Mayora PUSLITBANG Paul Walker Pelawak Pengumuman Pengumuman hasil tes PNS Pengumuman hasil tes Pol PP 2015 Philifina Presiden QNB League Read Reski Romantis Sanyo Satpol PP Satpol PP Cantik Satpol PP Kabupaten Bogor Sertifikasi Kompetensi Nasional Singapura Suami Istri TSC Tari Thailand Trik komputer Tutorial SEO Ujian Nasional 2015 Ustadz Arifin Ilham Wisata Xacti balapan beauty begal begal sadis berita duka bogor cantik dewasa hijab indofood indonesia trackday 2016 liga spanyol lokasi begal lowongan pekerjaan april 2015 membentuk otot motivasi olahraga push up sentul staff IT tukul arwana
pasang