Open top menu
CBR K45 BOGOR CLUB Silaturahmi Riders k45 Bogor
Friday, 16 September 2016
Thursday, 15 September 2016
no image

Kedewasaan dan sikap yang dewasa adalah hal yang sangat penting untuk dimiliki setiap individu. Sebaliknya sikap kekanakan adalah sumber dari banyak masalah dalam pergaulan atau kehidupan sosial. Kedewasaan adalah sebuah kondisi diri dan sikap yang bisa menyelesaikan banyak masalah dan menjadikannya selaras dengan sekitarnya.
Bahkan kedewasaan bisa mencegah timbulnya masalah dalam pergaulan dan kehidupan sosial. Bisa dikatakan, dunia akan menjadi tempat yang lebih baik jika masing-masing individu bisa bersikap lebih dewasa dalam segala hal.
Kedewasaan adalah hal yang sangat penting, tapi apakah kita pernah benar-benar berfikir apa sebenarnya arti
Kedewasaan dan bagaimana bersikap dewasa ? Mari kita membahasnya…
Panjang Artikel : 3141 kata
Estimasi Waktu Membaca : 15 menit dan 42 detik
Kalau anda menginginkan jawaban yang singkat, Dewasa adalah D-E-W-A-S-A.
Kalau anda menginginkan jawaban yang komperehensif, dewasa adalah :
Mau Menerima Nasehat Yang Baik
Salah satu bentuk Kedewasaan yang utama adalah mau menerima nasehat terutama jika itu nasehat yang baik. Jika salah mau diingatkan dan diberitahu yang baik, dan mau menerima nasehat supaya dirinya menjadi lebih baik atau melakukan hal yang benar. Tidak keras kepala, bebal dan keras hati, hanya memikirkan keinginannya saja tidak peduli dengan nasehat yang baik padahal apa yang dilakukan sudah jelas-jelas salah. Sikap dewasa adalah peduli dengan kebaikan, mau mendekat dengan hal-hal baik, mau mencari tahu kebaikan dan mau menghiraukan nasehat-nasehat yang baik.
Memiliki Kesadaran Yang Lebih Tentang Hal-Hal
Kedewasaan biasanya pertama kali muncul dalam bentuk kesadaran yang lebih tentang hal-hal. Kesadaran yang mencakup hal yang lebih luas dan menyeluruh dalam hidup. Orang yang dewasa sadar apa yang dikatakannya, apa yang dilakukannya, apa yang terjadi dalam dirinya, apa yang sedang terjadi di sekitarnya, apa yang terjadi pada orang lain, apa masalah yang mungkin timbul dari hal yang sedang terjadi dsb.
Meskipun manusia tidak sempurna dan tidak mungkin bagi seseorang untuk sadar 100% tentang semua hal, tapi pribadi yang dewasa mempunyai kesadaran tentang hal-hal setidaknya dengan cakupan yang lebih luas dan dalam daripada orang pada umumnya. Karena kesadaran sudah muncul, pribadi yang dewasa akan mudah untuk diajak berdiskusi, dealing untuk suatu hal dan juga mudah untuk diajak menyelesaikan masalah yang ada. Easy to deal with person.
Memiliki Pemahaman Diri Yang Baik
Kedewasaan yang utama adalah memiliki pemahaman diri yang baik. Dan ini mencakup memahami apa kelebihan kita, apa kekurangan kita, apa sisi dalam diri kita yang perlu dibenahi dan dirubah. Kemudian merespon berdasarkan kebutuhan yang bersumber dari pemahaman diri tersebut. Misalnya, jika merasa dan memahami bahwa diri kurang religius kemudian mendekat dan bergaul dengan orang-orang yang lebih religius. Supaya diri terbantu untuk bisa menjadi lebih religius. Jika paham diri kurang sabar maka mendekat dan bergaul dengan orang-orang yang lebih sabar. Jika paham diri egois maka bergaul dengan orang-orang yang lebih toleran dsb.
Pemahaman diri yang baik sangat krusial karena itu membuat kita merespon dengan cara yang membaikkan diri kita dan bukan sebaliknya. Ibarat misal kita paham diri kita adalah “Api”, kita mencari “Air” untuk menetralisir. Tapi jika misalnya kita “Api” dan tidak sadar bahwa kita “Api”, mungkin kita justru akan mencari bensin dan membuat segala sesuatunya ‘terbakar’. Sebaliknya pemahaman diri yang kurang itu sifat kekanakan yang utama, seringnya merespon dengan cara yang justru membuat segala sesuatunya menjadi semakin buruk. Jadi langkah pertama untuk belajar menjadi dewasa adalah dengan berusaha memiliki pemahaman diri yang baik.
Bagus Dalam Menahan Diri
Menahan diri adalah salah satu hal paling bagus yang bisa dilakukan manusia. Bahkan ada ritual yang diwajibkan dan itu fokus untuk menahan diri : Puasa. Apa esensi dari puasa? Apakah sekedar menahan lapar dan haus? Tentu saja tidak. Esensi puasa adalah menahan hawa dan nafsu dan cakupan dari hawa dan nafsu itu luas. Contoh umum misalnya marah, orang menjadi marah kalau tidak bisa menahan emosi. Dengan kata lain kegagalan dalam menahan emosi. Dan solusi supaya seseorang menjadi tidak pemarah adalah sering-sering belajar menahan emosinya.
Menahan diri, kami menyebutnya lebih menyerupai seperti ‘olahraga’ yaitu sesuatu yang harus dilatih dengan kadar sedikit demi sedikit sampai bisa melakukannya dengan baik. Orang yang dewasa bisa menahan hal-hal yang tidak baik dari dirinya keluar dan merugikan sekitarnya, sebaliknya bisa hanya memunculkan yang baik dari dirinya saja dan itu juga baik untuk sekitarnya. Jadi banyaklah belajar menahan diri, menahan segala sesuatu dari diri kita yang itu sumbernya dari hawa dan nafsu kita karena itu pasti negatif. Bicara itu perlu, tapi banyak berbicara yang tidak ada isinya dan tidak ada manfaatnya akan terlalu berlebihan. Jadi kita punya hak berbicara tapi sebaiknya menahan diri untuk bicara hanya yang baik dan ada manfaatnya saja. Makan itu perlu tapi kalau tidak menahan diri kita akan sering makan sesuatu yang tidak ada manfaatnya untuk tubuh dan juga keluar banyak biaya. Ada banyak orang yang hobi makan di tempat-tempat yang mahal. Tapi coba pikirkan apakah yang dimakan itu bermanfaat untuk tubuh? Dan apakah tidak keluar banyak biaya? Yang dimakan tidak ada manfaatnya untuk tubuh plus keluar banyak uang. Daripada melakukan itu simple lebih baik orang yang makan di rumah dengan masakan yang sederhana, murah tapi higienis dan bermanfaat untuk tubuhnya. Itu beberapa contoh menahan diri secara positif. Jika seseorang terus berlatih menahan diri, lama kelamaan dia sanggup menjadi “Master” untuk dirinya sendiri. Dengan kata lain bisa mengontrol dan mengendalikan dirinya sendiri. Dan itu pada akhirnya akan memunculkan kemampuan untuk mengalahkan salah satu musuh besar manusia yaitu egonya sendiri.
Mempunyai Kemampuan Meredam Dan Memanage Ego
Dalam banyak hal sebenarnya individu dalam hati menyadari hal-hal yang harus disadarinya. Sering terjadi yang menghambat dan membuat segala sesuatu semakin buruk adalah Ego. Bisa dikatakan Ego adalah faktor penghambat terbesar untuk kita menjadi dewasa. Kedewasaan dan Ego adalah musuh bebuyutan. Selama kita belum bisa meredam dan memanage ego, kita belum akan bisa menjadi dewasa. Sebaliknya pribadi yang dewasa sudah mempunyai kesadaran disaat tanda-tanda ego muncul di dalam dirinya. Kemudian sanggup meredam dan memanage egonya sendiri supaya itu tidak berbenturan dengan individu lain. Pribadi yang dewasa menganggap meredam dan memanage ego adalah tanggung jawab sebagai individu. Karena sadar itu bisa menimbulkan masalah, benturan atau konflik, memperburuk situasi dan menimbulkan masalah-masalah yang tidak perlu.
Bisa Memposisikan Diri Dengan Baik
Bentuk kedewasaan yang lain yaitu bisa memposisikan diri dengan baik. Paham dirinya sedang berada dimana, bagaimana konteksnya, dimana batasan-batasannya dan apa hak dan kewajibannya. Itu semua terjadi secara alami muncul dari dirinya tanpa diberitahu atau dinasehati ( Sadar dengan sendirinya ). Contoh konkritnya begini, seseorang menjadi pegawai di sebuah perusahaan. Di satu sisi dia merasakan beberapa keluhan tentang sistem atau kenyamanan tempatnya bekerja kemudian mempunyai beberapa keinginan atas hal itu. Darisitu dia ingin menyampaikan keinginannya itu ke atasan atau siapapun yang berwenang membuat keputusan untuk hal itu. Tapi di dalam menyampaikan keinginan itu sudah dibarengi dengan beberapa kesadaran misalnya :
– Saya mempunyai keinginan dan berhak untuk didengarkan.
– Di sisi lain ada individu-individu lain di tempat saya bekerja dan mereka mempunyai hak yang sama. Maka dari itu saya harus bersedia bernegosiasi dan berkompromi untuk mencari titik temu dengan keinginan-keinginan yang berbeda.
– Karena hak saya juga dibatasi oleh hak orang lain, saya harus bisa menerima seandainya tidak semua keinginan saya bisa diakomodir demi untuk kebaikan bersama.
– Saya berhak menyampaikan keinginan dan pendapat tapi atasan saya berhak membuat keputusan. Jika ternyata keputusannya tidak sesuai dengan keinginan saya maka saya juga harus bisa menerima itu ( Tidak dendam, emosi, merajuk dsb ).
– Jika ternyata keputusan perusahaan tidak sejalan dengan keinginan saya, saya harus bisa menerima dan menghormati itu. Tapi kalaupun saya tidak bisa menerima maka saya harus memahami bahwa itu menjadi masalah saya pribadi, menjadi dealing saya dengan diri saya sendiri dan pointnya adalah saya tidak bisa membuat segala sesuatu terjadi seperti keinginan saya.
Itulah contoh situasi dari kedewasaan dalam bentuk bisa memposisikan diri. Mungkin anda berfikir itu contoh yang terlalu sempurna dan yang banyak terjadi tidak seperti itu. Itu benar seperti yang sudah kami sampaikan bahwa manusia tidak sempurna. Tapi pribadi yang dewasa kesadarannya dalam memposisikan diri setidaknya sudah mencakup area yang lebih luas. Kita asumsikan ada 5 point yang harus disadari, dia sadar 4 point. Dan meskipun ada point yang dia belum sadar, tapi untuk pribadi yang dewasa tidak sulit untuk membuatnya sadar tentang itu. Dialog dan upaya untuk membuatnya sadar itu akan minimal. Hal ini berhubungan dengan point selanjutnya…
Mudah Dibuat Mengerti
Mudah dibuat mengerti, dengan kata lain tidak keras kepala dan tidak kepala batu. Bersedia beradaptasi untuk mencari sudut pandang yang tepat supaya dirinya bisa melihat sesuatu secara proporsional. Jika ada kesalahpahaman, mudah untuk dijelaskan atau diluruskan. Jika melakukan kesalahan, mudah untuk memahami kesalahannya dan mudah untuk meminta maaf. Jika orang lain yang melakukan kesalahan, mudah untuk memaklumi dan memaafkan. Orang yang kita tidak butuh mengeluarkan banyak upaya dan energi untuk membuat dia mengerti dan memahami sesuatu hal, suatu kondisi atau suatu masalah. Mudah diajak bicara dan diskusi untuk hal-hal yang sifatnya menuju titik temu. Tidak perlu harus selalu ribut dan bertengkar untuk mencari titik temu dari situasi-situasi yang ada.
Melihat Dan Menyimpulkan Sesuatu Secara Imbang Dan Proporsional
Bentuk kedewasaan yang lain adalah melihat dan menyimpulkan sesuatu secara bijak, sabar, imbang, di tengah-tengah dan proporsional. Seperti apakah sikap kekanakan itu? Salah satunya adalah melihat dan menyimpulkan sesuatu secara kebablasan, kalau gak bablas ke ‘kiri’ ya bablas ke ‘kanan’. Tidak bisa imbang atau di tengah-tengah. Ini adalah akibat dari melihat dan menyimpulkan sesuatu masih dengan emosi. Situasi dilihat dan disimpulkan sekedar supaya sesuai keinginan dan bukan bagaimana dari sisi yang seharusnya( atau sisi yang benar ). Jadi sikap dewasa adalah kebalikan dari itu.
Contoh situasinya begini, untuk orang yang masih kekanakan jika melakukan kesalahan akan sulit untuk diingatkan dengan tanpa menimbulkan masalah, atau dengan tanpa dia menyimpulkan teguran yang diberikan kepada dirinya ‘keluar’ dari proporsi yang seharusnya. Teguran yang disampaikan kepada dirinya, sulit untuk menemui ‘sasaran’ karena itu diartikan bablas ke satu sisi atau sisi yang lainnya. Dan seringnya itu cuma karena ingin menghindar dari kesalahan. Efeknya adalah hal yang simple jadi rumit, bahkan untuk diri sendiri. Orang dengan sikap kekanakan menjadi pribadi yang sulit untuk diajak bicara untuk mencari titik temu.
Sebaliknya orang dengan sikap dewasa misal dia melakukan kesalahan, sebuah teguran yang tepat akan mudah menemui sasaran dengan tanpa menimbulkan efek yang tidak perlu. Pribadi yang dewasa bisa menerima teguran yang beralasan dengan bijak dan proporsional, sekaligus dengan tanpa harus merasa rendah diri atau merasa diri buruk. Teguran itu direspon secara positif dan tepat dan juga teguran tidak diartikan keluar dari proporsinya hanya karena ingin mengelak dari kesalahan.
Selalu Bersedia ‘Menyisakan’ Ruang Untuk Titik Temu
Apakah orang yang dewasa tidak bisa salah paham dan tidak bisa mempunyai masalah dengan orang lain? Tentu saja bisa karena sedewasa apapun seseorang tetap saja masih manusia biasa, dengan segala sifat yang manusiawi. Tapi perbedaannya, jika orang yang dewasa salah paham atau punya masalah dengan orang lain, dia bersedia menyisakan ruang untuk terjadinya titik temu. Meskipun mungkin sudah menyimpulkan sesuatu tapi masih bisa ditawar atau di ‘nego’ supaya ada jalan tengah atau titik temu dengan pihak lain. Untuk apapun yang sudah disimpulkannya, masih bersedia mendengar dan berpikiran terbuka supaya terjadi titik temu. Semua orang bisa salah paham dan mempunyai masalah dengan orang lain, kedewasaan adalah pembeda dalam bagaimana menyikapi hal tersebut. Jika terjadi masalah, sikap dewasa adalah sikap yang mendukung terwujudnya titik temu, jalan keluar dan penyelesaian masalah.
Melihat Situasi Dalam Bentuk Pilihan Atau Opsi-Opsi
Kedewasaan adalah juga suatu kondisi disaat di dalam diri kita sudah muncul kemampuan untuk memilah sikap dan respon dalam bentuk opsi-opsi. Kemudian mempertimbangkan masing-masing opsi dan memilih salah satu opsi yang dianggap terbaik sebagai SIKAP atau RESPON.
Jadi sebaliknya, Kekanakan adalah kondisi dimana “Sikap” dan “Respon” masih sebuah hal yang impulsif begitu saja muncul dari diri tanpa disadari dan dikendalikan.
Alaminya, apa yang terjadi di dalam diri kebanyakan orang disaat berada dalam sebuah situasi atau masalah? Merespon, dan salah satunya dalam bentuk sikap tapi “Respon” yang keluar dari dalam diri itu sifatnya masih sebuah reflek. Sebuah spontanitas yang cenderung tidak disadari dan tidak dikontrol. Muncul dengan begitu saja dari dalam diri secara impulsif.
Kedewasaan adalah sebuah kondisi diri, dimana kemampuan untuk mengontrol respon dan sikap itu sudah muncul. Sebagai gambaran pribadi yang dewasa disaat berada dalam sebuah situasi atau masalah akan berfikir : Apa saja opsi saya dalam situasi atau masalah ini dan apa opsi terbaik yang bisa saya ambil sebagai Sikap atau Respon?
Hasil akhirnya tetaplah sebuah “Sikap” dan “Respon” hanya perbedaannya, itu menjadi sebuah “Sikap” dan “Respon” yang sudah dihitung dan dipertimbangkan dengan sebaik-baiknya. Darisitu, Sikap atau Respon itu menjadi sesuatu yang terukur efek dan dampaknya. Dengan kata lain menjadi minimal dampak buruk atau dampak yang tidak diinginkan yang muncul dari Sikap dan Respon tersebut.
Secara garis besar ini adalah perbedaan bersikap dan merespon menggunakan logika dengan menggunakan emosi. Kedewasaan adalah bersikap dan merespon dengan menggunakan logika, sebaliknya Kekanakan adalah bersikap dan merespon dengan emosi. Dalam sebuah sikap atau respon yang bersifat reflek dan spontan, faktor apa yang biasanya mempengaruhi dan mengendalikan itu?
Rasa marah, jengkel, tersinggung. cemas, khawatir, cemburu dan sebagainya. Intinya hal-hal yang bersumber dari impuls, emosi atau perasaan. Karena itu muncul dari emosi biasanya efek atau dampaknya menjadi tidak terukur, dalam arti banyak efek yang muncul bahkan tidak disadari oleh individu yang mengeluarkan sikap dan respon tersebut.
Kemampuan memilih opsi-opsi dari situasi atau masalah yang ada kemudian memilih opsi terbaik sebagai sikap atau respon, artinya sangat luas. Jika individu sudah memiliki kemampuan itu di dalam dirinya, itu bisa diartikan dirinya sudah memiliki Kedewasaan. Karena pasti sudah terjadi proses sampai menuju kondisi tersebut. Itu bukanlah sebuah pencapaian pribadi yang bisa begitu saja didapat dengan instan. Itu memerlukan kebijaksanaan dan management diri yang baik dimana biasanya untuk mencapai itu, individu biasanya sudah mempunyai banyak pengalaman hidup.
Pengalaman hidup adalah faktor krusial yang mempengaruhi kedewasaan. Biasanya kita sulit menjadi dewasa tanpa mengalami banyak hal terlebih dahulu. Pengalaman hidup berfungsi sebagai semacam jam terbang. Dan seperti yang kita sudah tahu, di bidang apapun kita butuh jam terbang untuk sampai pada performa terbaik.
Pengalaman hidup adalah juga proses supaya kita mendapatkan sudut pandang terbaik dari suatu hal. Proses yang terjadi dalam pengalaman hidup, adalah proses try and error dari hal-hal yang menurut kita benar. Dimana proses itu terjadi dengan cara kita melakukan apa yang menurut kita benar kemudian dari kejadian-kejadian hidup yang kita alami yang memberitahu kita apakah yang menurut kita benar itu sudah benar atau belum. Dari masalah, hambatan atau rintangan dari melakukan apa yang menurut kita benar itulah yang akan memberi kita sudut-sudut pandang baru tentang apa yang menurut kita benar. Analoginya seperti ilmuwan yang sedang melakukan riset dan eksperiment. Eksperiment pasti dimulai dari sebuah ide tentang sesuatu, kemudian itu di uji coba, terjadi sekian kesalahan, terus dicoba dengan cara, rumus atau bahan yang berbeda sampai akhirnya menemukan formula terbaik. Pengalaman memberikan dampak ke dalam hidup kita persis dengan cara seperti ini. Diawali dengan kita melakukan yang kita pikir benar, darisitu muncul hambatan atau masalah, kemudian kita berfikir apa solusinya dan pendekatan apa yang harus dirubah, kemudian solusi dan pendekatan yang berbeda itu kita coba lakukan dan begitu seterusnya sampai kita menemukan ‘formula’ terbaik.
Seorang ilmuwan tidak menemukan formula terbaik dengan cara mempunyai ide, mencobanya sekali dan kemudian selesai formula ajaib sudah ditemukan dengan begitu saja. Pasti ada proses untuk itu yang cukup panjang. Sekian percobaan atau try and error, sekian pendekatan yang dirubah, sekian rumus yang dirubah, sekian metode yang dirubah, sekian bahan yang dirubah dan sebagainya. Begitu juga dengan proses kita menjadi dewasa, itu tidak terjadi dengan begitu saja. Tapi terjadi dengan awalnya kita melakukan hal yang menurut kita benar, try and error, mencoba berbagai cara dan berbagai pendekatan sampai kita di titik mendapatkan sudut pandang yang paling benar atau paling ideal dari sesuatu.
Semua proses yang terjadi itulah yang pada akhirnya membawa kita pada sebuah kondisi yang disebut dengan Dewasa. Dan seperti yang sudah kami sebutkan, Kedewasaan salah satunya adalah kemampuan melihat situasi atau masalah yang ada dalam bentuk opsi-opsi kemudian memilih opsi terbaik sebagai sikap atau respon. Hasil akhirnya itu membuat anda mempunyai kemampuan untuk melakukan penyesuaian diri dan sikap atas hal-hal yang anda hadapi dalam hidup anda.
Kedewasaan yang sempurna…
Bentuk kedewasaan yang terakhir ini sangat sulit dan hanya sedikit yang benar-benar bisa melakukannya tapi asalkan kita mau berusaha untuk itu, maka pasti akan ada kemajuan dalam kedewasaan kita…
Kedewasaan yang sempurna adalah disaat orang menyakiti anda, anda berusaha memahami dan memaklumi situasinya dan tidak membalas menyakiti.
Seperti yang kita tahu, sangat jarang kita melihat hal ini dan sangat sedikit contoh dari hal ini yang bisa kita lihat dalam kehidupan sehari-hari. Ini bukan hal yang mudah dan sangat berlawanan dengan kecenderungan manusia. Tapi yang diperlukan hanyalah kita mau untuk mencoba dan tidak harus langsung bisa. Bisa itu sendiri akan datang dengan berjalannya waktu setelah terus mencoba. Hal terpenting pertama adalah menyetujui hal ini kemudian mau mencobanya. Atau kalaupun belum mau mencoba tapi dalam hati membenarkan hal ini dulu dan berniat suatu saat mencobanya.
Apakah Kedewasaan atau Sikap Dewasa bisa selalu bekerja?
Tergantung situasinya. Dalam konteks hubungan dengan orang lain atau hubungan sosial, ada saatnya meskipun anda sudah berusaha menjadi dewasa itu tidak membuat perbedaan. Jika anda berada dalam sebuah komunitas yang semuanya masih kekanakan, kedewasaan anda mungkin bukan hal yang dihargai dan juga tidak menyelesaikan masalah. Karena dalam sikap dewasa itu artinya adalah anda berusaha bersikap dengan benar. Tapi anda berusaha bersikap dengan benar itu bisa menjadi tidak berarti jika anda berada di lingkungan yang bahkan tidak peduli dengan sikap. Anda berusaha bersikap dengan benar di dalam lingkungan yang bahkan tidak peduli seperti apakah sikap yang benar atau salah itu. Jika anda berada dalam situasi ini, kemungkinan besar kedewasaan anda tidak membuat hal-hal yang tidak beres bisa menjadi beres. Simple, anda berada di lingkungan yang salah. Meskipun begitu, Kedewasaan lebih bersifat sebuah kewajiban. Kalau anda berada di lingkungan seperti itu, janganlah itu menyurutkan langkah anda untuk berusaha menjadi dewasa. Terlepas dari seperti apa lingkungan kita, menjadi individu yang dewasa adalah sebuah kewajiban dan pencapaian dalam hal kebaikan yang harus kita upayakan.
Sebaliknya jika anda berada komunitas atau lingkungan yang peduli dengan sikap-sikap yang baik, kedewasaan anda akan sangat dihargai dan juga membuat keadaan menjadi lebih baik. Jika anda misalnya seorang pegawai di sebuah kantor dan anda pribadi yang dewasa, anda pasti akan menjadi rekan kerja yang menyenangkan dan berkualitas untuk rekan-rekan kerja anda, dan anda juga akan menjadi bawahan yang disenangi oleh atasan anda. Seorang pegawai yang dewasa dan mempunyai kesesuaian sikap dengan kultur kerja, mudah dibuat mengerti dan kooperatif adalah tipe pegawai yang diimpikan semua pemimpin perusahaan. Dalam situasi seperti itu, kedewasaan anda membawa perubahan baik pada keadaan dan juga akan di apresiasi oleh lingkungan anda secara semestinya.
Sebuah keadaan baik di dalam diri, akan lebih mudah dicapai jika kita berada di dalam lingkungan yang mendukung hal tersebut. Supaya kita lebih mudah menjadi pribadi yang dewasa tentu saja sebaiknya kita bergaul dengan individu-individu yang dewasa. Karena lingkungan yang tepat itu akan banyak membantu kita melewati proses-proses yang sulit dari menjadi pribadi yang dewasa. Jadi jika anda sedang ingin menjadi pribadi yang dewasa, berusahalah selektif dalam memilih teman dan lingkungan anda.

Read more
Saturday, 10 September 2016
Thursday, 8 September 2016
no image

Usai pengakuan mengejutkan seorang pemuda 30 tahun bernama Ario Kiswinar Teguh di acara hitam putih yang mengaku sebagai anak mario teguh yang tidak diakui oleh ayahnya , Motivator mario teguh akhirnya tak tinggal diam dan langsung memberikan klarifikasi singkat lewat akun twitternya tentang mengapa dirinya sampai tidak mengakui Ario Kiswinar Teguh sebagai anak kandungnya sendiri

Berikut ini Klarifikasi mario teguh lewat akun twitternya menjawab pengakuan Ario Kiswinar Teguh di acara hitam putih:

"Om Mario, Saya bercerai karena istri saya memberikan anak dari laki laki lain, apakah saya harus beritahu semua relasi?

Jangan itu aib keluarga ,Lebih baik anda simpan sendiri, sampai kapan? sampai tuhan memberi tanda " Tulis Mario teguh lewat akun twitternya @marioteguh Rabu 07/09/2016



Di Acara Hitam Putih, Ario Kiswinar Teguh Ungkap Watak Asli Mario Teguh, Gak Nyangka Banget

Ario Kiswinar Teguh seorang pemuda 30 tahun membuat heboh.

Pemuda berkaca mata itu mengaku sebagai anak motivator Mario Teguh saat tampil di acara Hitam Putih, Rabu (7/9/2016).

Ario Kiswinar mengaku sebagai anak yang tak dianggap alias dibuang.

Berikut fakta-fakta yang diungkap Ario diacara yang dipandu Deddy Corbuzier itu:

1. Bukti administrasi

Saat tampil diacara hitam putih Ario membawa sejumlah bukti.

Ada Kartu Keluarga (KK), akte kelahiran, akte nikah hingga foto-fotonya bersama sang ayah.

2. Ayah Ibu

Dalam akta kelahiran dan KK terungkap jika Ario lahir dari pasangan Sis Maryono Teguh dan Aryani Seonarto namun di KK tertulis Aryani Teguh. Mario dan Aryani menikah di Malang, Jawa Timur.

3. Mulai tak diakui

Kiswari lahir di Jakarta 29 April 1986. Sejak 13 tahun yangg lalu Ario Kiswinar sudah tidak diakui lagi sebagai anak oleh Mario. Hal itu diungkapkan Mario kepada keluarganya. Mario dan Aryani bercerai 1993 saat itu Kiswinar baru berusia 7 tahun.

4. Penyebab perceraian

Kiswinar mengaku orang tuaya bercerai karena ada orang ketiga. Ia enggan membeberkan siapa orang ketiga yang dimaksud. Sejak itu Kiswinar dibesarkan oleh ibunya.

5. Pertemuan terakhir

Kiswinar mengaku terakhir kali saat dia berumur 17 tahun. Waktu itu ketemu untuk minta santuann biaya kuliah tapi tidak diberi uang. Bahkan dia tak tahu dimana rumah ayahnya. Pernah mencoba menelpon tapi tidak nyambung.

6. Percakapan Terakhir

Inilah kata-kata terakhir Mario saat bicara dengan Kiswinar via telepon “Tak usah cari papa. Kita tak usah ketemu dulu”.

7. Kegiatan Kiswinar

Kegiatan Kiswinar sehari-hari saat ini adalah mengajar (guru seni rupa) dan juga usaha sendiri. Beginilah cara Kiswnar bertahan hidup. “Itu semua karena mama, Mama hebat,” katanya.

Saat pengakuan ini ditayangkan Mario teguh menjadi trending topic di twitter.


Sumber : islamnkri

Read more

Labels

Sepak Bola Tips Komputer Politik Berita terkini Harga Handphone Obat Penyakit Sex Harga Motor Kata Mutiara Mario Teguh Moto GP Lowongan Pekerjaan September 2013 novi umarlia Download Aplikasi Android Download Game PC Keesamus Agisti Nuciana Download Game Android Proposal Otomotif Polri Tutorial Blog berita terbaru tips psikotes kerja Agis CBR K45 BOC Download Game dan Aplikasi HP Harga Laptop Lowongan Pekerjaan Mei 2014 UFO islami pekerjaan BPPTIK Basket Bola Voli CBR K45 JAC Perang Dunia Ketiga Piala Bhayangkara Ps polri Reski Ainal Yakin Selebriti Teroris Tips Android Torabika Soccer Champions Valentino Rossi lowongan kerja agustus 2016 yunus Ahok BBM BPRTIK Film Baru Harga Mobil ISC KPK Kisah Nyata Komedian Liga Champions Mark Marquez Pengumuman hasil tes Piala Dunia 2014 Rumah Tangga SMKN 2 Bogor Trik Internet Gratis sim #kamitidaktakut A Astra B BlackBerry C Cara membuat virus Ceklis Cristiano Ronaldo Curug barong D Dakwah Delay E F Fast and Furious G Game PC H Hasil Pertandingan I J Jakarta Jalan-jalan Jokowi K Klasemen L Leuwi hejo M Nikah Olga Syahputra PT Mayora PUSLITBANG Paul Walker Pelawak Pengumuman Pengumuman hasil tes PNS Pengumuman hasil tes Pol PP 2015 Presiden QNB League Read Reski Romantis Sanyo Satpol PP Satpol PP Cantik Satpol PP Kabupaten Bogor Sertifikasi Kompetensi Nasional Suami Istri TSC Tari Trik komputer Tutorial SEO Ujian Nasional 2015 Ustadz Arifin Ilham Wisata Xacti artis balapan beauty begal begal sadis berita duka bogor cantik dewasa hijab indofood indonesia trackday 2016 liga spanyol lokasi begal lowongan pekerjaan april 2015 membentuk otot motivasi olahraga push up sentul staff IT tukul arwana